Sahabat-sahabat PASZBB

Terbaru di Aku Budak Balun!

  • Info Solat - Solat merupakan pengakuan taat setia antara manusia dengan Tuhannya, oleh itu hendaklah dilakukan dengan rasa taat, khusyuk, hormat, dan dalam keadaan b...
    3 years ago

Friday, December 12, 2008

Filem Si Murtad Mewawancara Rasulullah



Oleh alexanderwathern

"Di B
elanda nama Ehsan Jami cukup terkenal kerana sebagai anggota dewan bandaran, dia berEhsan Jami.jpgsikap kritis terhadap agama Islam. Berikutan filem tentang Nabi Muhammad yang tidak jadi dilancarkan, sekarang dia melancarkan filem berjudul "Wawancara dengan Muhammad."

Filem ini dikhabarkan mengandungi hal-hal yang boleh menyinggung kalangan Muslim. Kedutaan besar Belanda di Kabul, Afganistan, misalnya memperingatkan warga Belanda di sana supaya berhati-hati. Tidak dinafikan kemungkinan filem ini akan menimbulkan reaksi keras. Benarkah demikian?

Filem "Wawancara dengan Muhammad" tidak begitu berelemen permusuhan seperti filem-filem sebelumnya. Filem yang panjangnya lima belas minit ini memperlihatkan Jami yang mewawancara Nabi Muhammad. Peranan Nabi dimainkan seorang aktor yang mengenakan tutup kepala gaya orang Badwi. Wajahnya ditutup dengan topeng kertas.

Kedua-duanya membincangkan kehidupan Nabi Muhammad. Film ini memperlihatkan Nabi yang lebih moden dan berfikiran bebas.

Membuka diskusi


Ehsan Jami mengatakan, dia membuat filem tersebut untuk membuka diskusi di kalangan Islam. Menurutnya orang-orang harus menafsirkan perbuatan Nabi secara berbeza. Paling tidak itulah harapannya, usayanya. Tapi praktiknya tergantung suara hati mereka dan reformasi.

Ini sebuah seruan reformasi Islam. Tetapi Ehsan Jami bukanlah tokoh yang dipercaya untuk melakukan seruan tersebut. Namanya dikenal setahun lalu ketika dia mengumumkan untuk mendirikan Komuniti Bekas Muslim. Ketika itu dia mengkritik keras Islam, bahkan membandingkan Nabi Muhammad dengan Hitler.

Akhir-akhir ini Jami berubah arah. Filem "Wawancara dengan Muhammad" lebih moderat dibandingkan sikap Ehsan Jami tahun lalu dan sangat berbeza jika dibandingkan engan filem-filem pengritik Islam lainnya seperti Submission, Fitna ataupun filem karikatur mengenai Nabi yang dirancang Jami sebelumnya.

Jalan keluar


Ehsan jami mengatakan sekarang dia tidak ingin menimbulkan masalah, tapi menawarkan sebuah jalan keluar. Tetapi mengapa Muslimin harus mendengar cakap seorang yang mengaku murtad?

Oleh yang demikian Jami tidak ada orang lain yang melakukannya. Dialah satu di antara sedikit orang yang benar-benar melakukan sesuatu. Ehsan Jami berharap warga Muslim Belanda akan bangkit dan memperjuangkan sesuatu yang mereka percayai, demi peradaban mereka, budaya mereka dan hak asasi mereka.

Filem Jami dilancarkan sehari sebelum peringatan Pernyataan Universal Hak Asasi Manusia 60 tahun silam. Pesan Jami bagi kaum Muslimin adalah : tempatkan humanisme di atas agama.

Pertanyaan terbesar tentu saja, berapa banyak warga Muslim yang mendengar seruannya. Walaupun pemikiran Jami sekarang lebih moderat, dia tetap tokoh yang dipermasalahkan. Dan walaupun filem ini dibuat lebih serius dibandingkan Fitna, tapi tetap melukai banyak orang Muslim yang justru ingin didekatinya.

Ehsan jami, 23 tahun adalah anggota dewan kota kecil Leidschendam-Voorburg. Lahir dan dibesarkan di Iran, Jami pindah ke Belanda bersama keluarganya ketika berusia 11 tahun. Tahun 2007 lalu Jami mengumumkan berdirinya Komuniti Bekas Muslim Belanda, bekerjasama dengan komuniti yang sama di Jerman dan Britain. Jami mengundurkan diri dari komuniti tersebut beberapa bulan kemudian.

http://satuumat.blogspot.com/2008/12/filem-si-murtad-mewawancara-rasulullah.html

Pendapat blogadmin-

Ini la akibatnya apabila mengamalkan kehidupan terlalu terbuka. Semua orang tahu Belanda merupakan sebuah negara yang paling 'Freedom" di dunia! Hampir-hampir 100% terbuka! Hatta perkahwinan sejenis juga dibolehkan. Jadi tidak mustahil seorang Islam yang tiak berpegang teguh kepada ajaran Rasulullah SAW akan hanyut apabila berada di negara bekas penjajah Melaka ini. Semoga Allah memberikan hidayah kepada 'manusia' ini agar kembali ke jalan yang benar dan menjauhkan Umat Islam yang lain daripada terpedaya dengan tipu-dayanya.


No comments:

Related Posts with Thumbnails