Sahabat-sahabat PASZBB

Terbaru di Aku Budak Balun!

  • Info Solat - Solat merupakan pengakuan taat setia antara manusia dengan Tuhannya, oleh itu hendaklah dilakukan dengan rasa taat, khusyuk, hormat, dan dalam keadaan b...
    3 years ago

Sunday, November 1, 2009

Cerita anak orang kaya!

Najib ketagih beli-belah

Berbelanja sehingga RM3,000 sehari menggunakan kad kredit malah sanggup ke luar negara jika barangan yang diingini kehabisan stok.


BANGKOK merupakan destinasi beli-belah kegemaran Najib (tiga dari kiri).


GOLONGAN wanita secara tipikalnya sering dilabel sebagai shopaholic atau gila membeli-belah, namun kini kaum lelaki juga tidak terkecuali.

Menurut seorang pemuda kosmopolitan yang taksub mengejar trend fesyen semasa, Najib Redzuan, 24, dia merasakan satu kepuasan apabila dapat memperagakan barangan mahal atau berjenama.

“Ibu saya tidak kisah pun kalau saya mahu berbelanja. Dia bekalkan kad kredit di bawah nama saya. Kadang-kadang sampai RM3,000 sehari saya habiskan untuk shopping!

“Ada masanya bila bosan atau barangan yang saya mahu sudah kehabisan di sini (Malaysia), saya tempah tiket ke luar negara untuk shopping di sana pula.

“Biasanya saya pergi ke Singapura, Melbourne, Jakarta, Bangkok dan Hong Kong kerana membeli-belah di luar negara lebih murah berbanding di sini, khususnya bagi barangan berjenama.

Najib mengakui kebanyakan barangan yang dibelinya itu ada yang masih belum digunakan walaupun telah lebih setahun dibeli kerana koleksinya sudah terlalu banyak.




Kad kredit

“Kalau dah diberi kemudahan kad kredit, bukan beringat pun masa tengah guna. Apa yang nampak depan mata, saya ambil. Ketagihan pada jenama Juicy Couture, Gucci, Versace, Hermes dan Burberry turut mendorong saya untuk berbelanja lebih.

“Pernah sekali hutang kad kredit mencecah had RM10,000 dalam tempoh kurang sebulan. Masa tu memang saya rasa sangat tertekan dan geram,” ujarnya.

Namun, tekanan yang dialaminya bukan kerana menyesali sikap borosnya itu. “Saya sebaliknya tertekan sebab terpaksa menahan diri daripada berbelanja dan menunggu untuk tempoh yang agak lama bagi melunaskan hutang tersebut.

“Ketika itu ayah saya sengaja tidak mahu bayar hutang kad kredit saya itu. Dia kata sikap saya yang boros itu akan memudaratkan diri sendiri.

“Ibu pun marah sebab berbelanja macam tak ingat dunia. Sampai ugut nak batalkan kad kredit. Tapi untuk menyesal, semestinya tidak!” tegas anak sulung daripada dua adik-beradik ini.

Bapa Najib yang merupakan seorang pemaju hartanah juga banyak menasihatkannya supaya berbelanja secara bijak dan terkawal. Namun disebabkan terlalu mengikut jiwa muda, Najib langsung tidak mengendahkan teguran bapanya itu.

Memandangkan kad kredit juga dijangka dikenakan cukai sebanyak RM50 setahun oleh kerajaan bermula tahun hadapan, penggunaannya mungkin akan menjadi terhad dan membebankan pengguna kad kredit.

Namun, ada juga yang beranggapan ia sebagai sesuatu yang remeh dan tidak mungkin akan mengawal pertumbuhan pengguna wang plastik tersebut di masa akan datang.

“Bagi saya, kad kredit adalah keperluan masa kini. Jadi mustahil penggunaannya akan menjadi terhad tak kiralah berapa banyak pun cukainya.

“Saya sendiri memiliki dua kad kredit. Nanti orang kata barang lain boleh berhabisan ribuan ringgit, tapi cukai RM50 tak boleh nak bayar.

“Macam juga rokok, orang akan terus merokok walaupun setiap tahun harganya dinaikkan. Lagipun pengguna kad kredit sememangnya golongan berkemampuan untuk memilikinya,” tegas Najib yang bekerja sambilan sebagai penulis skrip itu.

No comments:

Related Posts with Thumbnails