Sahabat-sahabat PASZBB

Terbaru di Aku Budak Balun!

  • Info Solat - Solat merupakan pengakuan taat setia antara manusia dengan Tuhannya, oleh itu hendaklah dilakukan dengan rasa taat, khusyuk, hormat, dan dalam keadaan b...
    3 years ago

Thursday, August 20, 2009

Nik Aziz, mengadu nasibnya dihadapan Tuhan!

OMAR MENGADU NASIBNYA DIDEPAN TUHAN

Sedang isteri Omar bin Abdul Aziz, iaitu Fatimah sedang terlena tidur di pembaringan, terdengar suara orang sedang menangis keesak-esakan. Dia amat kenal dengan suara itu. Ia tidak lain dan tidak bukan, adalah suara suaminya yang tercinta.

Fatimah membukakan matanya, dilihat dihujung pembaringan, didapati Omar bin Abdul Aziz sedang meletakkan kedua tapak tangan pada mukanya, disamping kelihatan air mata sedang mengalir deras di pipinya.

Melihat keadaan Omar sedemikian, sebagai isteri yang baik, Fatimah menghampiri Omar.

“mengapa kekanda menangis begitu kuat sekali?” Soal Fatimah dengan lemah lembut.

“apakah kekanda menangis kerana ketidak sanggupan kekanda untuk memegang jawatan khalifah ini?” soalan kedua terpancul dari suara yang lembut Fatimah.

Omar melihat wajah isterinya. Dengan linangan air mata, dia berkata,”Ya Benar...” Omar diam sejenak, dan menundukkan mukanya ke tikar sembahyang sambil menyambung, “aku berharap agar kamu tinggalkan aku bersendirian di sini”

Fatimah diam, tetapi hatinya masih tidak berpuas hati dengan jawapan suaminya yang boleh disifatkan sebagai terlalu ringkas.

“mungkin kekanda boleh menceritakan, apa sebenarnya yang sedang kekanda fikirkan?” Fatimah bersuara lembut dengan nada memujuk.

Dalam linangan air mata, sambil tertunduk muka ke tikar solat, Omar berkata, “sebenarnya, aku telah melihat pada diriku sendiri, bahawa aku telah dibebankan dengan sesuatu bebanan yang terlalu berat. Aku dibebankan dengan satu amanah untuk menjaga rakyatku yang tidak kira apa warna kulit mereka, apakah mereka miskin atau kaya. Sesungguhnya aku tidak tersanggup untuk memikul tanggungjawab ini”

Esakan tangisan Omar itu semakin deras, omar menyambung, “hanya Allah sahaja tempat aku mengadu. Aku berharap, agar Nabi Muhammad yang aku sayangi akan menjadi saksiku di akhirat nanti”, ungkapan Omar disertai dengan tangisan yang semakin lama semakin kuat kedengaran.

“aku terlalu takut jika aku tidak mampu menjawab dihadapan Allah. aku terlalu bimbang, jika Nabi Muhammad SAW tidak mahu menjadi saksi terhadap aduanku pada malam ini” sambung Omar dengan tangisan yang mengesankan jiwa orang yang mendengarnya.

Mendengar aduan Omar itu, isterinya Fatimah juga turut menitiskan air mata.

“pergilah kamu wahai Fatimah. Tinggalkan aku bersendirian disini, mengadu nasibku di hadapan Allah, tuhan yang aku rindui ini” sambung Omar ringkas.

ADUAN NASIB KEPADA ALLAH

Aduan nasib kepada Allah yang dilakukan pada waktu malam; satu pertiga malam merupakan amalan para orang yang soleh. Ia dilakukan kerana, pada waktu malam adalah waktu yang sunyi, yang sudah pasti dapat menjadikan hati manusia itu terlalu hampir dengan tuhannya.

Sebarang kesulitan dan kesusahan, sewajibnya dilaporkan kepada Allah. ini kerana, hanya Allah sahaja yang mampu menyelesaikan segala kekusutan dan kesengsaraan dalam menjalani kehidupan ini.

Keadaan inilah yang dilakukan oleh Omar bin Abdul Aziz yang melihat jawatan khalifah yang dipegangnya itu sebagai bebanan yang tidak termampu ditanggunginya.

Jika kita menyusul dengan kisah rumah tangga Tuan Guru Nik Abdul Aziz, di kala anak beliau yang bernama Ustaz Nik Adli ditahan dibawah tahanan ISA, Tuan Guru tidak pernah sekalipun datang menziarahi anaknya di Kem Kemunting kerana mahu memboikot kezaliman ISA.

Isteri Tuan Guru, iaitu Datin Tuan Sabariah tidak menyangka betapa kerasnya hati tuan guru sehingga sanggup tidak menziarahi anaknya yang ditahan dibawah kekuasaan pemerintahan yang zalim ini.

Pun begitu, Datin tuan Sabariah menyatakan bahawa, walaupun Tuan Guru dilihat seperti mempunyai hati yang keras, tetapi ternyata beliau mempunyai hati yang agak lunak ketika berhadapan dengan Allah di tikar sembahyang.

Datin Tuan Sabariah menyatakan, di suatu malam dia terdengar seperti orang yang teresak menangis. Didapatinya, Tuan Guru sedang berada di tikar sembahyang, dan tangannya sedang menekup mukanya sambil kedengaran dia sedang berdoa.

Dalam doa itu, kedengaran Tok Guru memohon pertolongan dari Allah agar diberikan ruang kasih sayang pada hati Perdana Menteri ketika itu, iaitu Abdullah Ahmad Badawi agar membebaskan anaknya yang bernama Ustaz Nik Adli, kerana tidak tahan kerinduannya terhadap anak yang disayangi itu[1].

Berkat dari doa yang dipohon oleh Tuan Guru Nik Abdul Aziz, tidak lama kemudian, anak lelakinya itu dibebaskan dari tahanan ISA yang teramat zalim.

Inilah jiwa yang lunak yang wujud dalam hati para solihin. Mereka amat mementingkan aduan kepada Allah melebihi aduan yang perlu dilakukan terhadap makhluk-Nya.

Mudah-mudahan kita juga dibilang dari kalangan mereka juga. Amin...

Sekian

Wallahu ‘Alam

Al-Bakistani

- Sri Indah (B), Sg Buloh
18 Ogos 2009 * 3:24 petang


[1] Kisah ini, adalah pengalaman penulis mewawancara sendiri Datin Tuan Sabariah di JKR 10 untuk menghasilkan buku “bidadari dari timur” yang telah terbit dalam setahun yang lepas.

No comments:

Related Posts with Thumbnails